Gubernur Khofifah Minta seluruh Komunitas Jadi Influencer dan Speaker Kedisiplinan Menuju New Normal

0
255

Lepas Keberangkatan Baksos Divisi Infantri 2 KOSTRAD di Malang Raya,

    KOTA MALANG (20 Juni 2020) – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa bersama Panglima Divisi Infanteri (Pangdivif) 2 Kostrad, Mayjen TNI Tri Yuniarto, melepas keberangkatan ratusan peserta Bakti Sosial (Baksos) Peduli Sesama Divif 2 Kostrad  Menuju New Normal Malang Raya, di Lapangan Rampal, Kota Malang, Sabtu (20/6) siang.

    Ratusan peserta baksos tersebut terdiri dari berbagai komunitas di Malang Raya, mulai dari komunitas mobil, motor, becak motor, hingga sepeda onthel. Para anggotanya pun mulai dari lanjut usia, dewasa, hingga remaja. Mereka akan mengantarkan sebanyak 3.250 paket baksos ke lima kecamatan di Malang Raya, yakni Kecamatan Kedung Kandang, Lowok Waru, Klojen, Blimbing, dan Sukun.

    Kepada para peserta baksos, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa berpesan agar mereka bersedia  menjadi in fluencer dan  speaker untuk mensosialisasikan kepada para penerima baksos dan masyarakat umum  agar mereka tetap menjaga protokol kesehatan secara disiplin agar segera menuju  new normal pasca berakhirnya masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)  dan selesei transisi pada saatnya nanti  di wilayah Malang Raya. 

    Sebagai informasi, PSBB di wilayah Malang Raya hanya berlangsung selama satu kali, yakni mulai 17-31 Mei 2020. Hal ini karena seluruh stakeholder di Malang Raya berhasil menerapkan protokol kesehatan dengan baik, sehingga PSBB tersebut hanya cukup sekali dan dilanjutkan transisi. 

    “Saya pesan, tolong seluruh komunitas yang terlibat dalam baksos ini agar bersedia  menjadi influencer atau  speaker bahwa setelah PSBB ini justru harus makin disiplin. Menuju new normal nanti kita  butuh persiapan  dan untuk  mengawal new normal  nantinya juga butuh persiapan, kebersamaan, dan saling menjaga pola hidup bersih dan sehat, disiplin pakai masker, jaga jarak aman, olah raga yang cukup dan seterusnya,” kata Gubernur Khofifah saat diwawancarai wartawan usai pemberangkatan baksos.

    Gubernur Khofifah mengatakan, pentingnya mensosialisasikan kedisiplinan jika ingin segera memasuki era  new normal, karena orang nomor satu di Jatim ini melihat adanya kecenderungan adanya titik-titik baru penyebaran Covid-19, yang muncul saat ada pelonggaran pasca berakhirnya PSBB. 

    “Bahwa selesainya PSBB masuk ke transisi menuju new normal ini harus diikuti peningkatan kedisiplinan. Jadi influencer dan  speaker kita harus makin banyak, mereka yang akan mensosialisasikan bagaimana hidup sehat, disiplin, dan memperhatikan protokol kesehatan seperti menjaga jarak aman , pakai masker, dan lain sebagainya harus makin banyak yang terlibat,” katanya.

    Baksos yang diinisiasi oleh Pangdivif 2 Kostrad ini, imbuh Khofifah, merupakan langkah yang strategis dan tepat guna mengajak masyarakat tetap disiplin menuju era new normal. Sebab, baksos ini akan membangunkan suasana bahwa masyarakat yang terdampak covid 19  tidak sendirian. Karena selain paket sembako, masyarakat juga akan mendapatkan kasih, semangat, dan support dari para peserta baksos.

    “Karena hari ini, kita punya masalah sosial ekonomi dan  juga tidak kalah pentingnya adalah membangkitkan semangat secara psikologis. Jika yang mendatangi masyarakat adalah komunitas-komunitas seperti ini, saya rasa nilai dari barang yang diberikan itu akan menjadi berlipat ganda karena juga diikuti oleh hati dan rasa  yang ikut merasakan. Bahwa kita hadir untuk  memberikan rasa kasih untuk berbagi kepada sesama. Kami sampaikan terima kasih Pak Pangdivif 2 Kostrad atas sinergitas luar biasa pada baksos ini,” pujinya.

    Dalam kesempatan ini, Pangdivif 2 Kostrad, Mayjen TNI Tri Yuniarto mengatakan, tujuan dari baksos ini adalah untuk  menunjukkan bahwa rasa kesetiakwanan sosial, persatuan dan kesatuan masih cukup tebal di dada masyarakat di wilayah Malang Raya ini. 

    “Selain membagikan sekitar tiga ribu paket sembako, kami juga akan mempromosikan bagaimana kita menghadapi new normal kedepan ini, bagaimana kesiapan kita menghadapi new normal di Malang Raya,” ujarnya.

    Lebih lanjut Pangdivif Tri Yuniarto mengatakan, baksos ini diharapkan dapat meringankan beban dan membantu warga masyarakat yang terdampak pandemi covid-19. Menurutnya, pandemi tersebut telah menguji daya juang kita sebagai bangsa, menguji pengorbanan, kedisiplinan, dan kepatuhan kita dalam menghadapi semua ujian tersebut.

    “Kami berharap baksos ini mampu mengatasi semua tantangan, serta dapat menggerakkan rasa kepedulian kita untuk saling berbagi dan memperkokoh persaudaraan dan kegotongroyongan kita, untuk meringankan beban bagi saudara-saudara kita yang terdampak pandemi covid 19,” pungkasnya.

    Hadir dalam kesempatan ini, Pangdam V/Brawijaya, Mayjend TNI Widodo Iryansyah, dan Kapolda Jatim Irjen Pol M Fadil Imran, Wakil Ketua DPRD Jatim, Sahat Simanjuntak, serta beberapa anggota Forkopimda Jatim, dan Forkopimda di wilayah Malang Raya. (humasprovjatim).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini